jasa ekspedisi basarta

Dampak COVID-19 pada Industri Kurir

Pandemi COVID-19 telah mempengaruhi setiap industri dan pasar di seluruh dunia, sebagian besar pasar terkena dampak buruk tetapi beberapa melihat pertumbuhan besar selama pandemi. Salah satu pasar yang mengalami peningkatan permintaan yang besar adalah Pasar Kurir dan Logistik. Orang-orang beralih ke belanja online karena COVID dan dengan penguncian & penutupan toko di seluruh dunia, orang-orang itu beralih ke belanja online yang tidak pernah menyukai belanja online dalam hidup mereka. Karena ini, peningkatan besar dalam permintaan terlihat untuk layanan Kurir & Logistik. Perusahaan kurir mulai mendapatkan lebih banyak & lebih banyak pesanan dan sangat diuntungkan oleh pandemi ini. Berikut adalah melihat lebih dekat bagaimana Pandemi COVID-19 memengaruhi layanan kurir & logistik di seluruh dunia: Pertumbuhan E-Commerce dan Industri Kurir Dengan adanya COVID-19, semakin banyak orang beralih ke belanja online, baik itu belanja bahan makanan atau barang lainnya, orang beralih ke belanja online dan itu menyebabkan peningkatan besar dalam penjualan bagi banyak pengecer e-commerce dan juga pos & kurir perusahaan yang memiliki tugas mengantarkan pesanan. Raksasa online seperti Amazon melihat peningkatan besar dalam pesanan mereka dan ini berarti lebih banyak pesanan untuk kurir dan perusahaan logistik seperti DTDC, VRL, FedEx, dll untuk dikirim ke seluruh dunia. Baik E-Commerce dan Industri Kurir mengalami pertumbuhan selama periode ini dan ini adalah beberapa dari segelintir industri yang mengalami pertumbuhan selama pandemi ini. Lebih Banyak Beban Kerja Sementara kebanyakan orang beralih ke belanja online dan perusahaan kurir melihat peningkatan besar dalam pertumbuhan mereka, ada lebih banyak beban kerja dengan semua ini. Apakah perusahaan kurir besar atau kecil, tidak kebal terhadap masalah seperti Beban Kerja dan karena volume pesanan yang sangat besar, perusahaan kurir menghadapi masalah khusus ini di seluruh dunia. Volume pesanan yang akan dikirim jauh lebih besar dari biasanya dan karenanya beban kerja lebih besar pada perusahaan kurir. Untuk memenuhi hal tersebut, karyawan yang bekerja di perusahaan kurir harus bekerja lebih lama dari biasanya sehingga keterlambatan pengiriman minimal. Perusahaan juga mempekerjakan beberapa pekerja sementara untuk mengatasi tingginya volume pesanan dan paket yang harus dikirim untuk meminimalkan dampak pada operasi mereka. Keterlambatan dalam pengiriman Dengan penguncian dan penutupan kota, terjadi penundaan pengiriman. Layanan yang paling terpengaruh adalah pengiriman terburu-buru dan semalam yang dikirim satu atau dua hari lebih lambat dari yang diharapkan. Layanan pengiriman normal juga terpengaruh dan pelanggan menerima pesanan mereka 3-4 hari lebih lambat dari periode waktu tertentu. Sementara sebagian besar konsumen memahami keterlambatan pengiriman pada saat krisis, beberapa tidak dan karena ini, perusahaan harus berurusan dengan beberapa pelanggan yang marah. Jadi, perusahaan harus memproses pesanan dalam jumlah besar dan juga mengirimkannya dalam jangka waktu tertentu & ini menjadi tugas besar yang harus dilakukan oleh beberapa perusahaan kurir. Koleksi pesanan kembali Di masa pra-COVID, jika konsumen memesan sesuatu dan tidak menyukainya maka mereka biasanya lebih suka pergi ke titik drop-off untuk mengembalikan produk yang mereka pesan, namun, selama COVID, orang lebih suka bahwa pesanan pengembalian harus dijemput dari rumah. Jadi, jika ada pesanan retur yang harus dikembalikan, perusahaan kurir harus mengambil pesanan tersebut dari rumah konsumen, bukan konsumen yang menurunkannya ke titik drop-off dan ini juga menambah beban kerja perusahaan. Pengiriman Lintas Batas Tertunda Dengan Pandemi COVID menyebar di seluruh dunia, sebagian besar negara memutuskan untuk menutup perbatasan dan penerbangan lintas batas mereka sebagai tindakan pencegahan untuk menahan penyebaran penyakit dan berdampak besar pada pengiriman lintas batas. Selama pandemi, perusahaan pos dan kurir harus menghadapi masalah bahwa pesanan atau pengiriman dari luar negeri tidak sampai ke penerima karena satu dan lain hal dan ini menyebabkan keterlambatan besar dalam pengiriman internasional. Bagaimana perusahaan kurir mengatasi Pandemi COVID? Perusahaan kurir dengan manajemen dan pandangan ke depan yang baik mengantisipasi bahwa selama Pandemi COVID permintaan pengiriman ke rumah dan belanja online akan meningkat dan mereka mengambil langkah-langkah yang membantu mereka meminimalkan dampak COVID-19 pada operasi mereka. Perlindungan menjadi penting selama pandemi dan perusahaan-perusahaan ini menyediakan APD bagi pengemudi pengiriman dan kurir seperti masker wajah, sarung tangan, pembersih untuk memastikan keselamatan mereka. Banyak perusahaan menghilangkan kebutuhan akan tanda tangan pada saat pengiriman. Sebagai gantinya, pengemudi pengiriman akan mengambil foto paket yang dikirimkan sebagai bukti bahwa paket telah dikirim dan tidak ada kontak antara pengemudi pengiriman dan konsumen. Untuk mengatasi peningkatan pekerjaan, perusahaan mempekerjakan beberapa pekerja sementara berdasarkan kontrak untuk membantu mereka mengatasi lonjakan besar pesanan yang harus dikirim.

Add a Comment

Your email address will not be published.

Eksplorasi konten lain dari Baraka Express | Ekspedisi Cargo Barang Berat

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca